Babak penyisihan nomor tolak peluru putri dalam Energen Champion SAC National Qualifiers

Atletik adalah olahraga track and field yang mencakup berbagai nomor. Mulai dari lari, jalan, lompat, dan lempar dalam berbagai disiplin ilmu. Dalam dunia olahraga, atletik termasuk dalam olahraga individu.

Olahraga pada dasarnya dibagi menjadi dua kategori. Dimainkan secara individu dan tim. Olahraga tim membutuhkan lebih dari dua pemain. Sementara, olahraga individual dilihat dari ukuran events. Single events, double events dan mixed events

Atletik juga dikenal sebagai salah satu acara olahraga yang paling banyak ditonton di setiap Olimpiade. Dalam banyak pemahaman, atletik juga disebut sebagai induk dari cabang olahraga lainnya atau mother of sports

Baca Juga: Deretan Stadion Atletik Ikonik di Dunia

Lintasan dan Lapangan (Track and Field)

Nomor dalam track and field dibagi berdasarkan media perlombaan. Semua nomor lari diadakan dalam lintasan. Misalnya, lari jarak pendek (sprint), jarak menengah (middle distance), lari jarak jauh, jalan cepat, lari gawang dan steeplechase

Sementara itu, nomor lapangan memiliki area khusus dari masing-masing nomor. Menyesuaikan kebutuhan dan aktivitas olahraganya. Dalam atletik, nomor lapangan terdiri dar nomor dengan aktivitas melempar dan melompat. 

Sejarah Singkat Atletik

Atletik merupakan cabang olahraga tertua di dunia. Pasalnya, lari, lompat dan lempar telah dilakukan secara umum dalam aktivitas fisik manusia sehari-hari. Bahkan sejak manusia ada di Bumi. Namun dokumentasi pertama dari kompetisi atletik terjadi pada peradaban Yunani Kuno, dalam sebuah Olimpiade, yang diadakan pada tahun 776 SM. 

Kemudian, Olimpiade versi modern digelar di Yunani pada tahun 1896. Menandai era baru bagi olahraga atletik. Keberadaan Olimpiade tersebut diprakarsai oleh Pierre-de-Coubertin. Hingga awal 1920-an, hanya laki-laki yang bisa berpartisipasi dalam kompetisi olahraga. Terutama untuk atletik. 

Baca Juga: Mengenal Sejarah Atletik, Cabang Olahraga Paling Tua di Dunia

Kompetisi untuk wanita dalam dunia atletik baru dimulai tahun 1920. Seiring waktu, lebih banyak kompetisi wanita yang diperkenalkan, daripada laki-laki. Namun, baru menjelang abad ke-20 kompetisi pria dan wanita diberi status yang sama. Selanjutnya, kompetisi untuk penyandang cacat pertama kali diperkenalkan di Olimpiade tahun 1960. Sejak tahun 1990-an dan seterusnya, kompetisi atletik semakin profesional.

Baca Juga: Kenalan Yuk dengan Induk Organisasi Atletik Internasional, World Athletics

Nomor Lintasan

Nomor lintasan adalah kompetisi yang menggunakan media lintasan dengan ukuran jarak tertentu. Termasuk lari jarak pendek (sprint) dengan variasi 100 meter, 200 meter, 400 meter, lari jarak menengah (middle distance) dengan variasi 800 meter dan 1500 meter, lari jarak jauh, lari gawang, steeplechase, dan lari estafet (relays) 4x100 meter serta 4x400 meter. 

Lari Jarak Pendek (Sprint)

Perlombaan lari jarak pendek dalam SAC Indonesia

Perlombaan lari jarak pendek dalam SAC Indonesia

Sprint adalah nama yang diberikan untuk lari jarak pendek. Dalam olahraga ini, pelari mencoba untuk mempertahankan kecepatan maksimum agar dapat finis di urutan pertama. Dalam lari jarak pendek, jarak yang ditentukan cukup beragam, yakni 100 meter, 200 meter, 400 meter. 

Pada kompetisi tingkat profesional dan SAC Indonesia, sprinter (pelari jarak pendek) memulai balapan dengan start block. Para pelari jarak pendek harus tetap di jalur yang sama sepanjang sprint dilakukan. Pria atau wanita yang berlari paling cepat dan mengambil memenangkan perlombaan.

Baca Juga: Lari Jarak Pendek: Pengertian, Sejarah, Cara dan Manfaat

Lari Jarak Menengah (Middle Distance)

Final perlombaan lari jarak menengah dalam SAC Indonesia

Perlombaan lari jarak menengah dalam SAC Indonesia

Lari jarak menengah terdiri dari dua nomor. Yakni 800 meter dan 1.500 meter. Dalam SAC Indonesia, terdapat nomor 1.000 meter. Baik untuk sektor putra dan sektor putri. Pelari memulai lomba menggunakan posisi start berdiri. Setelah mendengar pistol starter, para pelari dapat memulai perlombaan. 

Berbeda dengan lari jarak pendek, pelari jarak menengah diperbolehkan untuk berpindah jalur dan mengambil lintasan terdalam. Tak hanya mengandalkan kecepatan, lari jarak menengah juga membutuhkan daya tahan yang kuat. Sama seperti sprint, lari jarak menengah juga memperhitungkan kecepatan waktu untuk mengukur kemenangan. 

Baca Juga: Lari Jarak Menengah: Pengertian, Sejarah, dan Teknik Dasar

Lari Jarak Jauh (Long Distances)

Babak final lari jarak jauh dalam SAC Indonesia

Perlombaan lari jarak jauh dalam SAC Indonesia

Terdapat empat nomor lari jarak jauh umum di lintasan. Yakni 3000 meter, 5000 meter dan 10.000 meter. Kompetisi lari jarak jauh ini memiliki banyak kesamaan dengan lari jarak menengah. Namun, dalam hal ini, kecepatan, daya tahan, dan teknik lari juga memainkan peran penting. Dalam nomor ini, pelari juga perlu mengontrol energi mereka untuk memenangkan perlombaan.

Baca Juga: Lari Jarak Jauh: Pengertian, Variasi, Teknik Dasar dan Sejarah

Lari Estafet (Relays)

Perlombaan lari estafet dalam SAC Indonesia

Lari estafet adalah satu-satunya kompetisi atletik yang menempatkan pelari dalam sebuah tim untuk bersaing dengan tim lain. Perlombaan lari estafet umumnya adalah 4x100 meter dan 4x400 meter. Pertukaran tongkat estafet berlangsung dalam waktu dan area tertentu yang disebut wissel zone

Tim dapat didiskualifikasi jika gagal melakukan pertukaran tongkat estafet di area yang sudah ditentukan. Sebuah tim juga dilarang untuk melakukan atau sengaja menghalangi pelari dalam tim lain. 

Perlombaan 4×100 meter adalah berlari cepat dalam jalur yang sama di lintasan. Artinya, tim secara kolektif menjalankan satu perputaran lintasan hingga finis.

Baca Juga: Mengenal Lari Estafet: Pengertian, Sejarah, Teknik Dasar dan Peraturan

Lari Gawang (Hurdles)

lari gawang dalam SAC Indonesia

Contoh perlombaa lari gawang dalam invitasi atletik di SAC Indonesia

Dalam perlombaan ini, terdapat rintangan yang ditempatkan pada jarak tertentu di sepanjang lintasan. Untuk memenangkan perlombaan, pelari harus melompati rintangan hingga ke garis finis. Perlombaan lari gawang umumnya menggunakan jarak 100 meter dan 400 meter untuk wanita dan 110 meter dan 400 meter untuk pria. 

Manajemen waktu, gerak kaki, dan teknik melompat adalah kunci dalam memenangkan lomba lari gawang. Selain diwajibkan mampu melompat, atlet juga harus berlari cepat. Dengan begitu, untuk menang dalam perlombaan lari gawang, atlet harus melompati rintangan tanpa memperlambat kecepatan lari. 

Baca Juga: Mengenal Lari Gawang: Pengertian, Sejarah, Teknik Dasar dan Peraturan

Nomor Lapangan

Nomor lapangan merupakan kompetisi yang dapat diikuti oleh laki-laki dan wanita di luar nomor lintasan. Termasuk nomor lompat. Yang terdiri dari lompat jauh, lompat jangkit, lompat tinggi dan lompat galah. Juga nomor lempar. Yang terdiri dari tolak peluru, lempar cakram, lempar lembing dan lontar martil. 

Lompat Jauh (Long Jump)

Salah satu peserta lompat jauh dalam SAC Indonesia

Perlombaan lompat jauh dalam SAC Indonesia

Lompat jauh merupakan salah satu kompetisi tertua dalam perlombaan atletik. Dalam kompetisi ini, terdapat area bernama bak pasir pendaratan dan papan lepas landas, dengan lebar 20 centimeter. Pertama, atlet harus berlari di lintasan untuk melakukan lepas landas dan melompat. Kemudian, atlet harus melakukan finis di sebuah bak pasir. 

Jika ada bagian kaki pelompat jauh yang melewati papan lepas landas atau garisnya, lompatan dianggap tidak sah. Menurut laman resmi Olympics, lompat jauh merupakan salah satu nomor lapangan paling sulit dikuasai. 

Baca Juga: Mengenal Lompat Jauh: Pengertian, Sejarah dan Gaya

Perolehan jarak lompat jauh diukur dari ujung papan lepas landas ke tanda terdekat tubuh pelompat jauh jatuh di bak pasir. Pelompat jauh profesional biasanya memiliki tenaga yang kuat, kemampuan, akselerasi dan sprint. Namun, atlet lompat jauh juga harus memiliki langkah yang konsisten untuk melakukan lepas landas sambil tetap mempertahankan kecepatan lari maksimum.

Lompat Jangkit (Triple Jump)

Perlombaan lompat jangkit dalam invitasi atletik SAC Indonesia

Kompetisi lompat jangkit mirip dengan lompat jauh. Kompetisi ini juga membutuhkan sebuah bak pasir. Dalam bahasa Inggris, lompat jangkit juga disebut sebagai "hop-step and jump". Atlet harus berlari dari lintasan dan melompat dari papan lepas landas pertama kemudian mengambil langkah dan melompat. 

Baca Juga: Lompat Jangkit: Pengertian, Sejarah dan Teknik Dasar

Lompat Tinggi (High Jump)

a

Dalam kompetisi lompat tinggi, para peserta perlu menggabungkan kecepatan, untuk menghasilkan gaya angkat, dengan teknik melompat. Cara kerja lompat tinggi cukup rumit. Pelompat wajib mendekati palang, mengangkat tubuh, kemudian melompat dan mendarat di atas bantal pendaratan. 

Para atlet harus melewati palang sepanjang 4 meter tanpa menjatuhkannya dari penopang. Pada awalnya, palang akan dipasang pada ketinggian rendah, di mana pesaing dapat memilih untuk melompatinya atau meminta ketinggian palang dinaikkan. 

Setiap atlet yang lolos maju ke babak berikutnya. Mereka diberi peringkat sesuai dengan ketinggian lompatan. Seorang atlet diberikan maksimal tiga percobaan dari setiap ketinggian. Pesaing akan tersingkir jika gagal tiga lompatan berturut-turut pada ketinggian tertentu. 

Baca Juga: Lompat Tinggi: Pengertian, Sejarah, Teknik Dasar dan Gaya

Lompat Galah (Pole Vault)

Lompat galah dalam invitasi atletik PB PASI

Perlombaan lompat galah dalam SAC Indonesia

Lompat galah hampir mirip dengan lompat tinggi. Hanya saja pelompat harus membawa tiang fiberglass atau serat karbon. Untuk melakukan lompat galah, para atlet harus mendorong diri mereka ke atas mistar gawang dan mendarat di matras. Seperti halnya lompat tinggi, pelompat dapat menyentuh palang, asalkan tidak jatuh. 

Baca Juga: Lompat Galah: Pengertian, Sejarah, Teknik dan Peraturan

Tolak Peluru (Shot Put)

Babak final tolak peluru putri dalam SAC Indonesia

Perlombaan tolak peluru dalam SAC Indonesia

Tolak peluru adalah salah satu olahraga nomor lempar dalam atletik. Para atlet harus menolak sebuah bola logam ke udara untuk mendapatkan jarak maksimum. Untuk atlet putra, bola logamnya memiliki berat 5 kilogram dan untuk atlet putri beratnya 4 kilogram. 

Saat melakukan tolak peluru, para atlet harus tetap dalam lingkaran berdiameter 2,1 meter sampai tolakan telah mendarat di area yang telah ditentukan. Tolak peluru harus dilakukan dari bahu dengan satu tangan saja.  

Baca Juga: Tolak Peluru: Pengertian, Sejarah, Teknik, Aturan dan Manfaat

Lempar Cakram (Discus Throw)

Salah satu atlet lempar cakram dunia, Stahl, berlaga dalam World Athletics Championships

Atlet lempar cakram, Stahl, dalam World Athletics Championships di Doha tahun 2019

Lempar cakram mirip seperti tolak peluru. Hanya saja bobot yang dibawa berbeda. Dalam kompetisi cakram, atlet berdiri di dalam lingkaran lempar. Sesuai teknik, mereka harus berbalik satu setengah kali dan melempar cakram sejauh yang dia bisa. Cakram adalah piring bundar yang terbuat dari kayu dan logam. Untuk berat cakram pria mencapai 2 kilogram. Sementara untuk wanita 1 kilogram. 

Saat melempar cakram, atlet harus tetap berada dalam lingkaran. Kaki atlet tak boleh meninggalkan area ini sebelum cakram mencapai tanah. Bahkan setelah itu atlet harus meninggalkan lingkaran dari belakang. Kalau tidak, lemparannya tak akan dihitung.

Baca Juga: Lempar Cakram: Pengertian, Sejarah, Teknik Dasar, Aturan dan Manfaat

Lempar Lembing (Javelin Throw)

Champion SAC Bayanillah saat mencoba lempar lembing di Australia

Champion SAC, Bayanillah, saat mencoba lempar lembing di SAC Indonesia

Lempar lembing merupakan salah satu olahraga yang bertujuan mencari jarak terjauh dari objek lemparan. Lembing mirip seperti tombak. Ukuran panjang resmi lembing untuk wanita adalah 2,2 hingga 2,3 meter dan berat 600 gram. Sementara, berat lembing untuk pria adalah 800 gram dan panjang 2,6 hingga 2,7 meter.

Lembing harus dilempar dengan cara tertentu agar sah dalam perhitungan kompetisi. Atlet harus memegang lembing dengan tangannya lalu melempar lembing ke atas dan tak bisa memutar ke belakang target saat melempar. Saat melempar lembing, atlet berlari di landasan pacu untuk mendapatkan momentum dan kemudian harus melempar lembing sebelum melewati garis. 

Baca Juga: Lempar Lembing: Pengertian, Sejarah, Teknik, dan Gaya

Lontar Martil (Hammer Throw)

Perlombaan lontar martil dalam Kejuaraan Atletik Dunia

Lontar martil sebenarnya tak melemparkan palu seperti yang banyak orang pikirkan. Dalam kompetisi lontar martil, para atlet melakukan lontaran dari bola. Yang melekat pada pegangan dengan kawat panjang. Seperti cakram dan tolak peluru, atlet harus tetap berada di area lingkaran sampai martil mendarat. 

Agar dapat menciptakan jarak sejauh mungkin, para atlet harus berputar beberapa kali untuk mendapatkan momentum sebelum melepaskan bola. Keseimbangan tubuh sangat penting dalam olahraga ini. Karena gaya yang dihasilkan oleh memiliki bola berat di ujung kawat panjang. (*)

Baca Juga: Lontar Martil: Pengertian, Sejarah, Teknik, Aturan dan Manfaat

  RELATED ARTICLES